Amankah Bepergian dengan Pesawat Saat di Tengah Pandemi?

Pergerakan masyarakat Indonesia saat ini berangsur kembali menunjukkan perningkata. Hal ini dikarenakan adanya pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang dicanangkan pemerintah, sehingga membuat roda perekonomian pun kembali berputar.

Setelah terbang sempat dilarang, kini masyarakat mulai diperbolehkan untuk terbang kembali namun dengan syarat yang harus dipatuhi. Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Novie Riyanto pada Juli lalu mengatakan, peningkatan traffic udara mencapai 42 persen setelah sebelumnya pada bulan Juni hampir di angka nol.

Dengan mulai diperbolehkannya terbang, Pegipegi mencoba membedah mitos serta kekhawatiran yang dirasakan jika ingin terbang kembali. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang mungkin Anda miliki saat ingin bepergian dengan pesawat:

Apakah saya bisa terbang ke berbagai kota di Indonesia?

Adakah kota di Indonesia yang tidak bisa saya singgahi?

Saat ini, hampir semua kota di Indonesia bisa dikunjungi. Sebelumnya Bali sempat menutup akses pintu masuk ke pulau tersebut. Namun kebijakan tersebut sudah diperbarui per tanggal 31 Juli 2020, sehingga wisatawan domestik dapat kembali mengunjungi Bali.

Sejak dibuka hampir satu minggu, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Putu Astawa melaporkan adanya kenaikan kunjungan sekitar 15-17 persen yang berasal dari wisatawan nusantara.

Apakah maskapai telah benar-benar menerapkan protokol kesehatan?

100% sudah. Saat ini maskapai di Indonesia telah menerapkan protokol kesehatan yang ketat demi memastikan keamanan para penumpangnya. Anda juga perlu memmerhatikan diri sendiri dengan terus membawa starter pack new normal, seperti menggunakan masker dan menjaga jarak, ya.

Apakah ada syarat terbang khusus yang harus dipenuhi di masa new normal?

Ada. Hal ini terkait peraturan perjalanan yang harus Anda penuhi, baik di terminal keberangkatan dan kedatangan pada masing-masing bandara. Oleh sebab itu, sangat disarankan untuk terus memantau informasi tentang peraturan perjalanan terbaru karena syarat dan peraturan perjalanan di masa new normal dapat berubah sewaktu-waktu.

Apakah sirkulasi udara di dalam kabin pesawat aman?

Menurut penjelasan Presiden Boeing Middle East, Bernard Dunn dalam wawancara dengan Al Jazeera, bahwa sirkulasi udara yang terjadi di dalam kabin justru paling aman di dunia. Hal ini karena di dalam pesawat seperti Boeing memiliki teknologi HEPA filter.

Filter ini diyakini dapat menyaring 99.9% bakteri dan virus, bahkan yang sebesar virus Corona. Pesawat juga menyedot udara segar dari luar sehingga udara yang bersirkulasi di dalam kabin sangat aman bagi penumpang.

Apakah uang saya akan kembali jika saya melakukan pembatalan terbang?

Ini tergantung kebijakan dari masing-masing maskapai. Sebagian besar maskapai setidaknya mewajibkan untuk membayar biaya pembatalan atau penalti pemesanan, jika Anda tidak memesan tiket yang dapat dikembalikan sepenuhnya. Biasanya, tiket jenis ini memang lebih mahal.

Karena COVID-19 telah menghantam industri penerbangan dengan sangat keras, banyak di antara maskapai memberlakukan kebijakan untuk melonggarkan dan menangguhkan biaya pembatalan atau penjadwalan ulang.

Itu dia hal-hal yang perlu Anda ketahui, jika ingin terbang di masa new normal. Tetap waspada dan patuhi protokol kesehatan agar #PegipeginyaLebihAman ya!

SF-Admin