Oleh: Radhika Rao, Senior Economist

Perekonomian Indonesia melambat pada triwulan ketiga menjadi 3,5% YoY (DBSf: 3,4%), mencerminkan peningkatan tajam kasus Covid, yang mengharuskan pembatasan ketat (PPKM) dan menghambat mobilitas serta konsumsi.

Efek perbandingan dengan triwulan ketiga tahun lalu juga menjadi kurang menguntungkan. Ini juga dibandingkan dengan kenaikan kuat sebesar 7,1% pada triwulan kedua, sehingga momentum juga melemah dibanding triwulan sebelumnya.

Rincian di atas menunjukkan penurunan menyeluruh, termasuk penurunan dalam inventaris. Di kolom konsumsi, permintaan swasta naik 1% YoY, sejalan dengan kenaikan 0,7% dalam konsumsi pemerintah, ini akibat pembatasan pergerakan relatif ketat.

Meskipun target defisit melebar dan alokasi untuk rencana pemulihan meningkat, pencairan fiskal telah meningkat dengan kecepatan sedang sejak awal tahun.

Belanja modal dan investasi juga menurun menjadi 3,7% YoY dari 7,5% pada triwulan kedua karena kenaikan lebih lambat dalam bangunan dan struktur, mesin & peralatan, dan kendaraan.

Kinerja perdagangan sangat mendukung dengan ekspor meningkat menjadi 29,2% YoY berkat pengiriman kuat, yang didorong oleh komoditas, tercermin dari neraca non-migas lebih kuat.

Dari sisi kontribusi, ekspor netto menyumbang pada pertumbuhan meskipun terjadi peningkatan ekspor dan impor seiring dengan peningkatan pengiriman (basis nominal).

Di sisi sektoral, aktivitas pertambangan dan penggalian terus melaju, tetapi aktivitas manufaktur sebagian terhambat oleh pembatasan layanan non-esensial dan kendala kapasitas di fasilitas produksi. Kinerja layanan, dengan perumahan serta kesehatan menunjukkan kinerja baik tetapi sektor tingkat kontak intensif merasakan tekanan dari keadaan pandemi yang menantang dan pembatasan mobilitas.

Perkiraan: Jumlah kasus Covid telah surut dan vaksinasi telah meningkat sehingga PPKM bisa dilonggarkan, terutama di daerah-daerah penting secara ekonomi. Indikator frekuensi tinggi sejak akhir triwulan ketiga dan keempat menunjukkan peningkatan, misalnya mobilitas, sentimen, Indeks Pembelian Manajer (PMI), penjualan sepeda motor, dan lain-lain, kendati di bawah tingkat sebelum pandemi.

Upaya juga dilakukan untuk menghidupkan kembali pariwisata untuk wisatawan domestik dan internasional. Langkah-langkah pendukung telah dimulai, misalnya, menghapus persyaratan untuk tes PCR sebelum keberangkatan bagi wisatawan domestik yang divaksinasi penuh untuk mengunjungi Bali dalam upaya mempromosikan pariwisata.

Dengan asumsi pertumbuhan triwulan keempat kembali di atas angka 4%, kami mempertahankan perkiraan tahun penuh 2021 kami di 3,5% YoY dan memperkirakan peningkatan lebih lanjut tahun depan.

Dengan kebijakan fiskal cenderung berfokus pada konsolidasi, menstimulasi reformasi pendapatan/pajak yang akan datang pada tahun depan, sektor swasta memegang peranan penting.

Kondisi moneter kemungkinan akan terus membantu mempertahankan momentum tahun ini dan 2022, dengan asumsi situasi pandemi tetap terkendali dan lebih dari dua pertiga penduduk diinokulasi pada pertengahan tahun depan.

Namun, kenaikan suku bunga Bank Sentral AS yang dimajukan ke 2022 mungkin mengharuskan BI untuk meninjau kembali jalur kebijakannya, terutama jika inflasi domestik juga bergerak lebih tinggi setelah periode ramah yang diperpanjang.

Seperti disorot dalam Macro Insights Weekly: Pandemi dan pendapatan di Asia, pandemi telah berdampak pada kinerja jangka menengah. Kami menetapkan Produk Domestik Bruto (PDB) riil per kapita (IDR) 2010 menjadi 100, dan melacaknya hingga akhir, dengan dua poin data terakhir diambil dari proyeksi IMF World Economic Outlook pada Oktober.

Pendapatan mengalami kemunduran tajam tahun lalu di tengah Covid, yang sejak itu berhenti jatuh karena pembatasan pergerakan ekonomi dilonggarkan dan kegiatan ekonomi dilanjutkan, dibantu oleh peluncuran vaksin yang dipercepat dan dukungan kebijakan memadai. Namun, luka jangka menengah akan menghasilkan tren pertumbuhan berkepanjangan.

Menilai indikator makro utama

Indonesia telah menyaksikan peningkatan berarti dalam situasi pandemi, dengan beban kasus harian melambat menjadi di bawah 1.000, yaitu kembali ke posisi terendah pada pertengahan 2020, dari rekor tertinggi 50.000 pada Juli.

Hal ini disertai dengan penurunan tingkat positif, yang mengakibatkan tingkat hunian tempat tidur di rumah sakit lebih rendah, misalnya ~13% untuk unit perawatan intensif di Jakarta, jauh di bawah ambang batas World Health Organization (WHO).

Pihak berwenang tetap waspada terhadap kemungkinan pandemi merebak kembali dengan memanfaatkan pengalaman negara-negara di kawasan maupun global. Selain menekankan perlunya mengikuti protokol kesehatan, langkah-langkah pencegahan seperti, perpanjangan pembatasan PPKM tingkat lebih rendah dan lain-lain, terus berlanjut.

Kabar baiknya, tingkat vaksinasi terus meningkat, dengan hampir 120 juta penduduk (45% dari penduduk) telah menerima dosis pertama mereka, sementara 75 juta telah menerima keduanya. Perkiraan kami menunjukkan bahwa jika tingkat vaksinasi harian terbaru berlanjut (rata-rata 15 hari), sekitar 62% dari penduduk akan menerima setidaknya satu dosis pada Desember.

Hal ini ditambah dengan kekebalan alami dan antibodi cukup karena terpapar virus pada masa lalu, menekan jumlah infeksi dan tingkat kematian ke tingkat moderat.

Kekuatan perdagangan pertanda baik untuk dinamika neraca saat ini

Angka neraca perdagangan mendapatkan dukungan berarti dari kenaikan tajam komoditas, yang menyumbang ~40% dari ekspor. Selain minyak sawit, karet dan produk pertambangan, krisis pasokan global dalam pasokan batu bara juga telah meningkatkan pengiriman Indonesia berdasarkan atas nilai dan volume.

Surplus komoditas, yang kuat, telah membantu mengimbangi sebagian dampak negatif dari harga minyak tinggi (Indonesia adalah produsen minyak bersih). Penggandaan surplus perdagangan triwulan ketiga menjadi USD13 miliar vs USD6,3 miliar pada triwulan kedua, dan ekspektasi kekuatan ini meluas ke triwulan keempat, membuat kami meninjau kembali perkiraan neraca berjalan kami.

Dengan defisit sektor jasa juga diperkirakan akan menyempit, kami sekarang memperkirakan transaksi berjalan 2021 akan sebesar 0,1% dari surplus perdagangan PDB (vs -0,4% pada 2020), yang mendukung stabilitas makro eksternal dan kinerja mata uang.

Memantau pergerakan inflasi

Kami mencatat dalam India/Indonesia: Guncangan minyak dan inflasi bahwa kebijakan pemerintah Indonesia, berupa pengaturan kenaikan harga BBM, tarif listrik pelanggan tetap (untuk rumah tangga lebih kecil), dan perjanjian pengadaan tetap telah membatasi dampak pergerakan harga komoditas global terhadap pergerakan harga domestik sehingga secara keseluruhan tingkat inflasi domestik hanya berada pada rata-rata 1,5% YoY tahun ini.

Arah tahun depan adalah reformasi subsidi (jika ada), penerapan reformasi pajak, termasuk peningkatan tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN), penyempitan kesenjangan hasil perekonomian, dan kemungkinan peningkatan cukai, dan lain-lain.

Mempertimbangkan risiko sisi atas ini, kami merevisi perkiraan kami menjadi 3% dari 2,5%. Angka ini masih berada dalam target BI, yakni 2%-4%.

SF-Admin