(ki-ka) Direktur Komersial Sampoerna Kayoe Edward Tombokan, Menteri Perdagangan RI Muhammad Lutfi, CEO Sampoerna Kayoe Riko Setyabudhy Handoko

Sampoerna Kayoe (PT Sumber Graha Sejahtera) meraih penghargaan Primaniyarta Award untuk Kategori Pembangunan Merk Global dari Kementerian Perdagangan RI. Sampoerna Kayoe terpilih atas kesuksesannya membangun merek lokal menjadi merek global dan mengembangkan pasar ekspor.

“Saya menyampaikan selamat kepada para eksportir Indonesia penerima penghargaan Primaniyarta. Bapak ibu telah membantu percepatan pemulihan dan pertumbuhan ekonomi untuk Indonesia yang lebih maju dan sejahtera,” kata Presiden RI Joko Widodo dalam sambutannya secara virtual saat membuka Trade Expo Indonesia – Digital Edition ke-36 tahun 2021 di Jakarta, Kamis (21/10).

“Meningkatnya nilai ekspor dan potensi pasar yang terbuka lebar harus dimanfaatkan untuk mendorong peningkatan ekspor. Pelaksanaan Trade Expo Indonesia – Digital Edition tahun 2021 merupakan salah satu solusi, sebagai penghubung bagi pelaku usaha, khususnya para eksportir dan buyers untuk menjalin kerjasama bisnis dan sebagai pengungkit ekonomi pelaku usaha dan industri,” tambahnya.

Menteri Perdagangan RI Muhammad Lutfi mengatakan Trade Expo Indonesia – Digital Edition ke-36 bertema Reviving Global Trade adalah upaya strategis Indonesia untuk menghidupkan kembali perdagangan global di tengah membaiknya kinerja neraca perdagangan.

“Oleh sebab itu kita harus terus mendorong daya saing perdagangan Indonesia dan peningkatan ekspor yang bernilai tambah. Kami juga mengapresiasi para penerima penghargaan Primaniyarta dan Primaduta selaku 20 eksportir terbaik Indonesia yang terbukti tetap mampu menjaga kinerjanya pada masa pandemi COVID-19,” kata Mendag Lutfi.

Sebagai salah satu produsen kayu olahan terdepan di Indonesia dan termasuk yang terbesar di dunia, Sampoerna Kayoe dinilai tetap dapat mempertahankan nilai ekspor dan meningkatkan devisa negara di tengah pandemi COVID-19.

“Kami merasa senang dan bangga atas apresiasi kepada Sampoerna Kayoe atas komitmennya memajukan produk dan merek asli dalam negeri di pasar ekspor dan berkontribusi dalam pemulihan perekonomian Indonesia secara nyata,” ujar Riko Setyabudhy Handoko, CEO Sampoerna Kayoe saat menerima Piala Primaniyarta pada pembukaan Pameran TradeXpo 2021 di Hotel Pullman Jakarta.

Pada penyelenggaraan Primaniyarta Award ke-23 tahun 2021, penilaian dikembangkan menjadi tujuh kategori, yakni Kategori Pembangunan Merk Global, Pelopor Pasar Non Tradisional, Pelopor Pasar Baru, Produk Berkelanjutan, Produk Teknologi Tinggi, Eksportir Digital Marketing, dan Eksportir Muda.

Sampoerna Kayoe selaku produsen produk kayu olahan seperti plywood, lvl, kusen dan pintu kayu berkomitmen mengedepankan kepuasan pelanggan. Terbukti dengan diraihnya berbagai sertifikat international terkait jaminan kualitas produk serta penggunaan sumber daya bahan baku kayu yang terbarukan dan ramah lingkungan.

Sampoerna Kayoe mendukung keberlanjutan mulai dari rantai pasokan bahan baku log kayu dengan program sertifikasi hingga memastikan ketertelusuran (traceability) produk.

“Salah satu bentuk komitmen keberlanjutan kami adalah kerja sama dengan petani hutan rakyat di Indonesia yang berintegrasi pada Sampoerna Kayoe Sustainability Business Approach, dimulai dari persemaian benih, pembagian bibit berkualitas, pelatihan dan pengelolaan hutan secara lestari dan berkelanjutan, membimbing para petani hutan rakyat untuk memperoleh sertifikasi pengelolaan hutan secara lestari yang diakui dunia seperti SLIMF (Small and Low Intensity Managed Forests), hingga menjadi standby buyer untuk memanfaatkan hasil hutan tersebut,” kata Direktur Komersial Sampoerna Kayoe Edward Tombokan di acara yang sama.

Sampoerna Kayoe juga merupakan perusahaan kayu lapis pertama di Indonesia yang bertransisi menggunakan energi terbarukan sebagai kontribusi konkret dalam pengurangan emisi karbon dunia.

“Perubahan iklim nyata terjadi di depan mata. Kami meyakini, bisnis sebagai salah satu motor penggerak pembangunan harus mengambil peran lebih dalam memastikan perkembangan taraf hidup manusia sejalan dengan keberlanjutan bumi. Penggunaan energi solar panel dalam proses produksi kami ini menjadi komitmen kami terhadap keyakinan tersebut, sekaligus bentuk partisipasi perusahaan dalam mencapai target energi baru dan terbarukan (EBT) Pemerintah Republik Indonesia sebesar 23 persen pada 2025,” kata Riko memungkas.

Primaniyarta Award telah memotivasi Sampoerna Kayoe untuk terus memajukan daya saing produk asli dalam negeri berkualitas terdepan dengan memastikan sumber bahan baku yang terbarukan dan mendukung kelestarian alam serta lingkungan bagi masyarakat internasional.

Selain menerima Primaniyarta Award ini, Sampoerna Kayoe turut berkontribusi pada Pameran TradeXpo Indonesia yang akan diselenggarakan pada 21 Oktober–4 November 2021 untuk online interactive. Sementara itu, showcase akan berlangsung hingga 20 Desember 2021. Pada acara ini, para stakeholder bisa mengenal lebih jauh mengenai produk Sampoerna Kayoe serta menjalin potensi hubungan bisnis baru secara internasional.

SF-Admin